Penyesalan yang paling umum tentang kematian

  • Feb 03, 2020

Kami mendapat komisi untuk produk yang dibeli melalui beberapa tautan di artikel ini.

Enam tahun lalu penulis Georgina Scull, 41, dari Cambridge memiliki pengalaman mendekati kematian. Komplikasi dari kehamilan ektopik membuat kelangsungan hidupnya tergantung pada keseimbangan. Dia sangat beruntung bisa melewatinya.

"Dan ketika aku berhasil menembusnya, kupikir aku akan sangat bahagia. Tetapi itu memiliki efek yang hampir berlawanan. Itu membuat saya mengevaluasi kembali semuanya. Saya terus menjalankan kembali barang-barang di kepala saya dan berpikir "bagaimana kalau itu yang terjadi?", Ungkapnya.

Dia bilang dia mulai berpikir terlalu dalam tentang segalanya. Bertanya-tanya tentang apakah pilihan yang dibuatnya dalam hidup adalah pilihan yang tepat dan memukuli dirinya sendiri karena kurang percaya diri pada karya kreatifnya.

Pikiran-pikiran ini terus menghantuinya sampai, akhirnya, dia punya ide.

"Saya memutuskan ingin berbicara dengan orang yang menghadapi kematian dengan satu atau lain cara. Bagaimana mereka menghadapinya dan penyesalan apa yang mereka miliki. Apa yang mereka harapkan berbeda dari yang mereka lakukan? "

Podcast yang dihasilkan Penyesalan Sekarat adalah tentang kehidupan, kematian, dan penyesalan. Ini terdiri dari delapan wawancara dengan delapan orang yang sangat berbeda yang telah dipaksa menghadapi kematian mereka sendiri.

Kisah-kisah itu datang dari seorang lelaki di penjara; seorang jurnalis foto pemenang penghargaan; seorang wanita muda yang tahu dia akan hidup singkat dan seorang ibu yang membantu putranya bunuh diri. Scull juga mewawancarai seorang pendeta rumah sakit angkatan laut, dan seorang jurnalis berusia 48 tahun dengan kanker stadium akhir.

Benang merah

"Setiap cerita berbeda tetapi semuanya terhubung," jelas Scull.

Salah satu yang paling pedih adalah Katie Scarbrough yang berusia sekitar 32 tahun dari Belfast - ibu dua anak dengan kanker usus stadium akhir. Dia didiagnosis pada Juni 2012 dan meninggal pada 2 Mei 2013.

"Dia berubah dari merasa benar-benar sehat menjadi satu tahun kemudian hilang begitu saja," kata Scull.

Scarbrough membuat blog untuk memberi tahu semua orang apa yang terjadi setelah diagnosisnya. Scull, tergerak oleh tulisan almarhum Scarbrough, menghubungi suaminya dan bertanya apakah dia bisa membantu menghidupkan blog.

Dia setuju dan Scull merekrut seorang aktor Irlandia untuk membaca kutipan dari blog Scarbrough.

"Pada hari Minggu kami memutuskan sudah waktunya untuk memberi tahu anak-anak," tulis Scarbrough di blog-nya, yang dibacakan di podcast.

"Kami sudah mengatakan selama ini bahwa kami tidak ingin membohongi mereka. Kami memberi tahu mereka bahwa obat mumi tidak berfungsi lagi dan tidak ada lagi yang dapat dilakukan dokter untuk saya. "

"Saya bersumpah kepada Tuhan, setiap kali saya mengeditnya atau bahkan membaca naskahnya, saya akan menangis," ungkap Scull.

Menghancurkan seperti mendengarkan cerita Katie adalah, blognya menyentuh hati orang-orang, menjangkau orang-orang dalam situasi yang sama dan memberikan wawasan tentang apa yang mungkin dialami seseorang dengan penyakit mematikan.

Penyesalan terbesar

Dari mendengarkan cerita yang diwawancarai, Scull telah belajar bahwa adalah mungkin untuk menjalani kehidupan tanpa penyesalan sama sekali.

Tamu terakhir Scull, Simon, berusia 48 tahun dan menderita kanker stadium akhir.

"Dia tidak menyesal. Dan saya tidak bisa mengerti itu pada awalnya. Tapi Simon tahu dia melakukan yang terbaik yang dia bisa saat itu - dan pada akhirnya, hanya itu yang bisa dilakukan siapa saja. "

Getarannya adalah: keluar sana, nikmati hidup, kamu sangat beruntung memilikinya. "

Dia mengatakan jika Anda mendengarkan semua episode, hal utama yang menghubungkan mereka semua adalah cinta. Apakah mereka berharap mereka memperlakukan keluarga, pasangan, atau anak-anak mereka dengan lebih baik. Cinta adalah penghubung, apa pun keadaan orang itu, jelas Scull. Cinta menghubungkan kita semua.

Anda bukan pekerjaan Anda

Dan tidak ada yang berharap mereka lebih sukses dalam karier, pikir Scull.

"Mendengarkan cerita orang-orang ini membuat penyesalan tentang pekerjaan saya menjadi perspektif. Meskipun saya menyukai pekerjaan saya, ketika Anda mendengar kisah seorang ibu meninggalkan keluarganya, Anda menyadari beberapa hal lebih penting. Pekerjaan kebanyakan orang tidak bertahan lebih dari satu generasi bahkan jika Anda benar-benar luar biasa dalam hal itu. Cinta dan koneksi yang Anda miliki dengan orang lain adalah hal-hal yang tetap ada. Cinta adalah warisan yang kamu tinggalkan. "

Dari:Netdoctor