Review Buku Menno-Nightcaps

  • Sep 06, 2021

Editor Country Living memilih setiap produk yang ditampilkan. Jika Anda membeli dari tautan, kami dapat memperoleh komisi. Lebih lanjut tentang kami.

Selama seminggu saya biasanya mencoba untuk menghindari minum, tetapi pada Jumat malam, salah satu makanan favorit saya adalah mencampur koktail yang kuat dan meringkuk di sofa dengan buku bagus.

Selama beberapa minggu terakhir, koktail dan bahan bacaan berasal dari sumber yang sama: S. L Klassen Menno-Nightcaps: Cocktails Terinspirasi oleh Kelompok Etno-Religius Aneh yang Anda Terus Salah Menganggap Amish, Quaker atau Mormon keluar pada bulan Oktober dari pers Touchwood.

Apa yang mungkin menarik tentang buku resep koktail untuk (atau tentang) grup yang memiliki reputasi yang lebih baik untuk pantang daripada pemanjaan, terutama untuk seseorang yang bukan dirinya sendiri Mennonit? Saya senang Anda bertanya!

Pertama, jika judulnya tidak menunjukkan, buku ini lucu. Mulai dari perkenalan hingga ucapan terima kasih, dipenuhi dengan keceriaan yang sering membuat saya tertawa terbahak-bahak. Mengakui absurditas buku itu sejak awal, Klassen menulis: "Anda dapat [bertanya pada diri sendiri] 'Lelucon macam apa yang Apakah ini?' Yang saya jawab, 'Ini lelucon terbaik, pembaca yang budiman—jenis lelucon yang disertakan dengan resep koktail.' "

insta stories

Tetapi Menno-NightcapS tidak hanya lucu. Ini sebenarnya informatif. Klassen telah merancang koktail yang menggambarkan lusinan momen penting atau orang-orang sepanjang sejarah Mennonite, dan memberikan masing-masing pengantar yang mengedukasi dan menyenangkan. Dan dia mengatur minuman dalam urutan kronologis kurang lebih sehingga jika Anda membaca sampul buku ke sampul, itu bertindak sebagai serangkaian pelajaran sejarah mabuk.

Sampul ke sampul adalah bagaimana saya telah membacanya. Ketika saya pertama kali mulai menelusuri resep, saya mendapati diri saya begitu asyik dengan teks yang saya duduk untuk membacanya, yang jelas bukan pendekatan khas saya bahkan untuk buku-buku koktail terbaik.

Ini membawa saya ke kualitas akhir buku ini: Berbeda dengan nada humor, koktail itu sendiri sangat serius. Sebagai seseorang yang menyukai minuman campuran, saya menemukan bahwa minuman baru harus mencapai target yang sangat sempit untuk menjadi sukses. Terlalu sederhana, dan itu membosankan. Kenapa malah repot? Tapi terlalu rumit, dan mereka menjadi tidak bisa dibuat. Ada banyak minuman cantik yang tidak akan pernah saya coba karena saya hanya tidak ingin melacak empat botol minuman keras yang sulit ditemukan untuk memutuskan apakah saya akan menginginkannya lagi.

Atas perkenan Amazon

Menno-Nightcaps: Cocktails Terinspirasi oleh Kelompok Etno-Religius Aneh yang Anda Terus Salah Menganggap Amish, Quaker atau Mormon

Amazon

$22.00

Beli sekarang

Koktail Klassen menghantam jalan tengah yang sempit ini dengan ramah. Paling sering mereka adalah variasi menarik pada minuman campuran klasik, dengan hanya satu atau dua variasi yang membuatnya unik menarik — dan enak, seringkali dengan anggukan budaya Mennonite.

Misalnya, "Menno Sidecar" miliknya, adalah penghormatan kepada Menno Simons, yang dinamai Mennonit. Ini termasuk sirup sederhana buatan sendiri yang terbuat dari molase yang tidak hanya memberi minuman rasa mineral yang kaya yang seimbang dengan brendi, tetapi juga termasuk karena, seperti yang Klassen tulis: "Menurut legenda, Menno Simons pernah jatuh ke dalam tong tetes tebu saat bergegas melarikan diri dari penuntutan." Cemerlang!

Christopher MichelChris adalah Senior Food & Garden Editor di Country Living, di mana ia meliput semua hal yang dapat dimakan atau ditanam.

Konten ini dibuat dan dikelola oleh pihak ketiga, dan diimpor ke halaman ini untuk membantu pengguna memberikan alamat email mereka. Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini dan konten serupa di piano.io.